SEA Games, Praveen/Melati Tambah Medali Emas dari Bulu Tangkis

Ganda campuran Indonesia Praveen Jordan (kiri) dan Melati Daeva Oktavianti. - Badminton Indonesia
09 Desember 2019 13:52 WIB Newswire Olahraga Share :

Harianjogja.com, MANILA – Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti merebut medali emas nomor ganda campuran Sea Games 2019 setelah mengalahkan wakil Malaysia Goh Soon Huat/Lai Sevon di Muntinlupa Sports Center, Filipina, Senin (9/12/2019) dengan skor 21-19 19-21 23-21.

Pasangan unggulan pertama ini mengawali permainan kurang bagus karena harus tertinggal 3 poin. Namun, dengan tenang Praveen/Melati mampu mengejar hingga kedudukan 3-3. Kejar mengejar poin terus terjadi dan di interval pertama Indonesia unggul 11-9.

Upaya untuk meninggalkan lawan ternyata tersendat karena Praveen/Melati justru tertinggal 13-16. Praveen langsung bermain taktis sehingga mampu mengejar dengan kedudukan 17-17. Pasangan Indonesia langsung bisa memimpin dan mengakhiri gim pertama dengan 21-19.

Memasuki gim kedua, Preveen/Melati langsung mengawali poin. Namun, pasangan Malaysia juga terus melakukan tekanan hingga kejar mengejar perolehan poin terus terjadi. Bahkan, unggulan pertama ini sempat tertinggal 8-11 pada interval pertama.

Ketertinggalan pasangan Indonesia hingga kedudukan 11-14. Namun, pelan tapi pasti Praveen/Melati mampu menyamakan kedudukan menjadi 14-14. Kedudukan sama membuat pasangan Indonesia lebih semangat hingga unggul 18-16 sebelumnya akhirnya lawan menyamakan kedudukan 18-18.

Pengalaman benar-benar diuji di partai ini. Praveen yang sudah kenyang pengalaman ternyata belum mampu membawa pasangan ini meraih kemenangan di gim kedua karena harus menyerah 19-21.

Di gim penentuan, Praveen/Melati banyak melakukan kesalahan sendiri dan menguntungkan lawan. Bahkan, harus tertinggal 0-4. Pasangan Indonesia ini kelihatan sulit berkembang, namun segala upaya dilakukan hingga kedudukan sama kuat 8-8. Namun, pada interval harus tertinggal 10-11.

Praveen/Melati terlihat bermain hati-hati. Namun, beberapa kali melakukan kesalahan sendiri dan menguntungkan lawan. Upaya untuk mengejar terus dilakukan hingga kedudukan 16-16 berlanjut ke 19-19. Berkat keuletan akhirnya Praveen/Melati mengakhiri pertandingan dengan skor 23-21 atau unggul 2-1.

Praveen usai pertandingan mengakui sempat kesulitan untuk mengembangkan permainan yang salah satunya karena angin yang cukup kencang di lapangan.

"Sejak awal kami terus mencoba memberikan yang terbaik. Siapa yang tidak mau menyanyikan Indonesia Raya di sini. Makanya saya dan Melati terus berusaha," kata Praveen menjelaskan.

Bagi tim bulu tangkis Indonesia raihan emas Praveen/Melati adalah yang kedua setelah sebelumnya dipersembahkan nomor beregu putra.

Sumber : Bisnis Indonesia