Advertisement

Pria Australia Mampu Lari Maraton dengan Kapasitas Paru-Paru 30%

Lajeng Padmaratri
Jum'at, 28 Oktober 2022 - 10:47 WIB
Lajeng Padmaratri
Pria Australia Mampu Lari Maraton dengan Kapasitas Paru-Paru 30% COPD Atlet / Oddity Central

Advertisement

Harianjogja.com, BRISBANE—Seorang pria Australia menunjukkan kemampuannya yang luar biasa untuk mengikuti lari maraton meskipun hanya memiliki kapasitas paru-paru 30% karena mengidap penyakit.

Pria yang bernama Russell Winwood didiagnosis menderita Chronic Obstructive Pulmonary Disease (COPD) atau Penyakit Paru Obstruktif Kronik sejak tahun 2011.

Advertisement

PROMOTED:  5 Mitos dan Fakta Kesehatan Anak ala Tokopedia Parents

Penduduk asli Brisbane itu mengubah hidupnya selamat dari stroke pada usia 36 tahun. Dia kemudian berhenti merokok, mengurangi minum alkohol, mulai makan lebih baik, dan, yang paling penting, dia berolahraga.

Selama bertahun-tahun, ia berkompetisi dalam berbagai jarak triathlon, dari sprint hingga Half Ironman dan bahkan beberapa ultra-marathon.

Semuanya berjalan dengan baik, tetapi pada satu titik Winwood menyadari bahwa latihannya yang biasa terasa lebih sulit dan dia merasa sulit untuk bernapas. Saat itulah dia menerima diagnosis COPD, bersama dengan peringatan bahwa paru-parunya beroperasi dengan kapasitas kurang dari 30%.

“Didiagnosis dengan PPOK itu sulit. Saya merasa tertipu karena saya telah bekerja sangat keras untuk memulihkan kesehatan saya setelah terkena stroke,” kata Russell kepada Lung Foundation Australia dikutip dari oddity Central, Jumat (28/10/2022).

“Saya bisa saja membiarkan penyakit ini perlahan mencekik kehidupan saya. Sebagai gantinya, saya memutuskan untuk melakukan acara Ironman [triathlon] dan kemudian yang lain, dan yang lainnya. Kemudian saya pikir saya akan berlari maraton di seluruh dunia dan mengumpulkan uang untuk amal.”

Hanya enam bulan setelah mendengar kabar buruk itu, Russell Winwood menyelesaikan triathlon Iron Man pertamanya, seolah-olah untuk menunjukkan dirinya dan seluruh dunia bahwa ia tidak akan membiarkan COPD mengendalikan hidupnya.

Advertisement

Dia mulai membaca laporan kesehatannya, minum obat yang tepat, makan dengan baik dan meningkatkan tingkat kebugaran kardio-pernapasannya.

Lari maraton penuh merupakan tantangan bagi setiap orang yang berbadan sehat, akan tetapi lebih sulit lagi bagi seseorang yang kesulitan bernapas. Banyak orang dalam kondisi Russell pada umumnya tidak bisa tinggal di rumah atau sama sekali tidak dapat bergerak, namun di sini dia mendorong dirinya sendiri dan menginspirasi jutaan orang dengan ambisi dan sikap pantang menyerahnya.

Russell berlari dengan tangki oksigen di punggungnya, dan selalu memiliki pelari pendukung bersamanya, tetapi dia masih harus melakukan semua bagian yang sulit – berlari dan bernafas – sendiri.

Advertisement

Dia membandingkan berlari dengan kapasitas paru-paru 30% dengan mati lemas atau tenggelam, tetapi dengan menambahkan oksigen ekstra, pelatihan yang konsisten, teknik pernapasan yang tepat, dan latihan akan memungkinkan dia untuk terus melakukan apa yang dia sukai.

Pada usia 56, Atlet COPD baru-baru ini menyelesaikan Chicago Marathon 26,2 mil dalam 6 jam, 28 menit dan 33 detik. Russell harus berlari 400 meter dan kemudian berjalan sejauh 100 meter agar paru-parunya tidak mengalami hiperinflasi.

Dalam Chicago Marathon, ia berada di urutan keempat dalam daftar enam maraton utama. Selain itu, ia telah menyelesaikan New York City Marathon pada 2015, London Marathon pada 2017, dan Boston Marathon pada 2018.

Dia telah mendaftar untuk Tokyo Marathon 2023 dan berharap untuk menyelesaikannya di Berlin dalam beberapa tahun ke depan, sebelum dokternya akhirnya memberitahu dia sudah waktunya untuk berhenti. 

Advertisement

Bahkan jika suatu hari dia tidak bisa lagi berlari karena kapasitas paru-parunya yang berkurang, Russell berencana untuk tetap menjadi atlet COPD. Dia saat ini berpikir untuk berenang dengan tangki oksigen dan tengah menganalisis cara untuk mewujudkannya.

PROMOTED:  Kisah Dua Brand Kecantikan Lokal Raup Untung dari Tokopedia: Duvaderm dan Guele

Cek Berita dan Artikel yang lain di Google News

Advertisement

Video Terbaru

Advertisement

Berita Terbaru

Advertisement

Advertisement

Advertisement

Piala Dunia 2022

Advertisement

alt

Hadapi Kamerun di Lanjutan Piala Dunia 2022, Serbia Diterpa Isu Politik

Sepakbola
| Senin, 28 November 2022, 15:47 WIB

Advertisement

alt

Sajian Musik Etnik Dihadirkan Demi Hidupkan Wisata Budaya Kotagede

Wisata
| Senin, 28 November 2022, 08:37 WIB

Advertisement

Advertisement

Advertisement