Terhenti di Perempat Final, PBSI: Tim Indonesia Sudah Berjuang Maksimal di Piala Sudirman

Ganda putra Indonesia Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo mengembalikan kok ke arah ganda putra Malaysia Aaron Chia/Wooi Yik Soh dalam perempat final Olimpiade Tokyo 2020 di Musashino Forest Sport Plaza, Tokyo, Jepang, Kamis (29/7/2021). - Antara
03 Oktober 2021 06:47 WIB Newswire Olahraga Share :

Harianjogja.com, JAKARTA – Para pebulu tangkis Indonesia sudah bermain dengan maksimal dalam ajang Piala Sudirman 2021 yang digelar di Energia Areena, Vantaa, Finlandia. Hal tersebut disampaikan Kepala Bidang Pembinaan Prestasi PP PBSI Rionny Mainaky. 

Seperti diketahui, skuad Garuda terhenti di babak perempat final kejuaraan beregu tersebut, Sabtu (2/10/2021) dini hari, setelah takluk 2-3 dari tim Malaysia.

Dari lima partai pertandingan, hanya dua wakil Indonesia yang memetik kemenangan, yaitu tunggal putri Gregoria Mariska Tunjung dan ganda putri Greysia Polii/Apriyani Rahayu.

Sementara itu, tiga wakil Indonesia lainnya menelan kekalahan, yakni ganda putra Marcus Fernaldi Gideon/Kevin Sanjaya Sukamuljo, tunggal putra Anthony Sinisuka Ginting, dan ganda campuran Praveen Jordan/Melati Daeva Oktavianti.

“Kami mohon maaf kepada masyarakat Indonesia karena tersisih di perempat final oleh Malaysia. Kami sebenarnya sudah tampil optimal, tetapi hasil akhirnya tidak maksimal. Kami tersisih dan tidak berhasil memenuhi ekspektasi,” kata Rionny dalam keterangan resmi PP PBSI, Sabtu (2/10/2021).

Dalam pertandingan itu, Gregoria memetik kemenangan rubber game 22-20, 18-21, 21-19 atas Kisona Selvaduray. Sementara itu, pasangan peraih emas Olimpiade Tokyo Greysia/Apriyani juga menang dalam tiga gim atas Pearly Tan/Thinaah Muralitharan dengan skor 22-20, 17-21, 21-18.

Baca juga: Viral Video Percakapan Telepon Bupati Sleman Tuntut Dirut PSS Marco Minta Maaf, Ini Lengkapnya

“Gregoria sudah tampil habis-habisan dan bisa sumbang angka. Dia bisa keluar dari tekanan lawan untuk meraih angka, sedangkan Greysia/Apriyani tampil dengan pengalaman yang mereka miliki. Meski tersusul, mereka bisa mengelola ketegangan dan dengan tenang meraih angka kemenangan,” ujarnya.

Kemudian, ganda putra Marcus/Kevin yang diharapkan bisa menjadi pembuka kemenangan bagi tim bulu tangkis Indonesia itu malah disingkirkan Aaron Chia/Soh Wooi Yik dalam dua gim dengan skor 12-21, 15-21.

“Lawan memang tampil penuh percaya diri. Gideon sebenarnya juga sudah bersemangat tinggi, sedangkan Kevin yang sudah menunggu bola-bola yang disukainya justru tidak muncul. Akibatnya, strategi mereka tidak keluar semua dan lawannya bisa mencuri angka,” tutur Rionny.

Terkait hasil permainan tunggal putra Ginting yang kalah straight game 11-21, 16-21 dari Lee Zi Jia, Rionny pun menegaskan akan melakukan evaluasi secara mendalam.

Begitu pula dengan ganda campuran Praveen/Melati yang menelan kekalahan rubber game 19-21, 21-9, 16-21 saat menghadapi pasangan Hoo Pang Ron/Cheah Yee See.

“Soal Ginting, terutama pada gim kedua, strategi serangannya sering tidak tembus. Tentu akan kami evaluasi lagi lebih banyak lagi darinya,” jelas Rionny.

“Kalau Praveen/Melati, khususnya di gim ketiga, seharusnya bisa bermain lebih berani, hasilnya pasti akan beda. Mereka juga harus lebih konsisten, lebih all out. Padahal di gim kedua mereka bagus, tapi di gim terakhir malah menurun.”

Meski menuai kekalahan, Rionny tetap memuji penampilan Tim Merah Putih. Ia menilai, para pemain sudah bertarung dengan penuh semangat dan berdaya juang tinggi.

“Tentu kita hargai seluruh perjuangan pemain. Terima kasih atas doa dan dukungan masyarakat Indonesia, baik yang hadir di lapangan langsung maupun di Tanah Air. Kami harus tetap semangat dan bersiap kembali untuk menghadapi Piala Thomas-Uber pekan depan di Denmark. Kami harus lebih siap,” ujarnya.

Sumber : Antara